Tagged: flash Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • gatoti 01:36 on December 21, 2014 Permalink | Reply
    Tags: 30/30/30, , cli, custom, , flash, hardreset, , kisumu, , , , , , webbase   

    Mem-flash OpenWrt pada Huawei HG553 

    Akhirnya bisa punya juga Huawei HG553, kalau dulu sih harganya lumayan mahal, tapi sekarang cukup dengan seratus ribuan sudah dapat deh 🙂 Firmware bawaan terasa kurang mantap, walaupun sudah menggunakan custom firmware Kisumu. Untuk informasi mengenai spesifikasi hardware, bisa lihat-lihat di sini.

    Bagi yang membutuhkan firmware Huawei HG553 bisa diambil di:

    https://drive.google.com/folderview?id=0B1Aj8bC-AJMKb0xtVjFuMkpmR0k&usp=sharing

    Peringatan: DWYOR ==> Do With Your Own Risk
    Langkah-Langkah

    Saya memulai langkah ini dari firmware bawaan router versi Kisumu:

    1. Seting IP PC dengan nomor network 192.168.0.x
    2. Buka browser dan ketikkan 192.168.0.1 untuk masuk ke setingan menu webbase router.
    3. Login dengan user: admin | pass: admin
    4. Pilih menu Management –> Restore Default dan klik Restore Default Settings
      hg553-1Ini berguna untuk mengembalikan setingan pabrik atau mengosongkan memory dari setingan-setingan yang telah kita buat sebelumnya.
    5. (More …)

     
    • Baguz InfoMedia 18:30 on February 9, 2016 Permalink | Reply

      kalau menggunakan openwrt settingannya lumayan ribet. terus kemarin sempat mau konek terus nggak mau lagi. aq kembaliin dech ke settingan awalnya.

      • gatoti 22:34 on February 9, 2016 Permalink | Reply

        hi..
        saya gak ngerti maksud koment anda ke arah mana. bebas2 aja anda mo pake openwrt atau gak, gak ada kewajiban 🙂 hidup dibikin mudah aja mas.. 😛

        tapi kalo mau belajar dunia router, salah satu yang populer adalah openwrt yang cukup banyak dukungan dari komunitas penggunanya.

        thx..

        • Baguz InfoMedia 23:09 on February 9, 2016 Permalink

          Ini pengalaman mas. Bukan contekan. Jadi saya tau mana yang udah saya coba sendiri. Klo saya lihat kayaknya itu tutorial yang di ambil dari beberapa sumber yang belum mas coba sendiri. Jadi nggak tahu tingkat kesulitanya dimana.

      • gatoti 02:50 on February 10, 2016 Permalink | Reply

        hi..
        maaf apabila ada tulisan saya yang menyinggung anda..
        sebagian besar tutorial yang saya tulis adalah kasus yang umum, referensinya pun umum bisa kita dapatkan di google, walaupun saya juga butuh (bisa) berhari2 bahkan berminggu2 untuk mendapatkan keyword yang tepat.

        tujuan utama saya menulis tutorial di blog saya ini — ya berbagi — istilah kerennya mungkin ‘sharing’ ilmu.. mungkin di antara teman2 kita ada yang membutuhkan.. berbagi itu indah 🙂

        tutorial yang saya tulis, adalah tujuan/capain/pengalaman kasus yang ingin saya capai/dapatkan, dan mungkin itu sudah sangat umum, tentunya saya yang masih belajar (khususnya) openwrt, pasti saya sangat membutuhkan referensi.. memang saya tidak mencoba semua referensi yang ada, tapi setidaknya dari referensi yang berhasil saya kumpulkan, mungkin suatu saat akan berguna bagi saya khususnya.

        pada proses belajar ini, saya juga gak sehari dua hari langsung bisa yang tinggal ngikutin referensi yang saya dapat dan saya pun melewati sama yang namanya trial & error berkali2, selain sebagai pembelajaran untuk saya pribadi, ini juga sebagai bentuk tanggung jawab moral saya terhadap apa yang saya tulis kepada publik. jadi saya pun akan berusaha sebaik mungkin, sebisa mungkin menjawab apabila ada pertanyaan2 dari publik. jika saya tidak bisa menjawab, saya pun akan berusaha bertanya pada google, dan saya coba arahkan si penanya untuk mengarah pada referensi yang ada.

        gak ada kata sulit, kalau kita memang mau belajar..

        semangkaaaaaa…….!!!

    • Bagus 13:41 on June 5, 2016 Permalink | Reply

      Gan mau tanya, saya punya HG553 unlock.. ga pernah saya pakai selama sekitar 3 bulan (krn kesibukan).. terakhir coba normal, saya test pakai modem, cm lampu indikatornya nyala redup bgt.. nah sekarang saya coba lagi nih, dan lampu indikator sama sekali ga ada yg nyala.. saya kira mati total awalnya, tp pas saya cek USB-nya ada tegangan.. ternyata sistem msh hidup.. saya coba masuk home router via web ga bisa.. saya hardreset juga setelah itu kondisi msh sama saja.. pernah nemu kasus gini ga gan? Apa ini bisa direpair? Atau udah rusak ya? Mohin informasinya. Terima kasih.

      • gatoti 18:17 on June 5, 2016 Permalink | Reply

        hi..

        apakah firmware yang ter-install masih firmware bawaan (kisumu)? ataukah sudah openwrt? kalau masih bawaan, saya kurang tau, tapi mungkin bisa dicoba dengan cara yang sama, tp kalau sudah openwrt, mungkin mas bisa coba dengan cara failsafe. kurang lebih caranya sama mas.. klo masih firmware bawaan IP nya 192.168.0.1 klo openwrt IP nya 192.168.1.1
        https://gatoti14.wordpress.com/2012/06/18/failsafe-pada-openwrt/

        dulu saya juga pernah coba unbrick tp-link, cuma sayangnya saya belom sempat bikin tutorialnya, koneksinya pake serial TTL, mas bisa baca2 atau cari di google, kata kuncinya seputar ‘debrick’ ‘unbrick’..
        juga bisa baca2 juga di link (hg553)openwrt dibagian ‘OEM installation using the TFTP method’
        https://wiki.openwrt.org/toh/huawei/hg553

        maaf jika dirasa kurang membantu.. thx..

      • gatoti 01:08 on June 20, 2016 Permalink | Reply

        hi..
        hmm.. ternyata saya mengalami hal yang sama mas bagus, setelah router hg553 ini tidak saya gunakan dalam beberapa hari, lampu indikator power tidak menyala, dan saya coba seperti yang mas bagus lakukan untuk pengecekan power pada usb, ternyata ada tegangan.. lalu yang saya lakukan adalah dengan mencoba beberapa kali mematikan dan menyalakan switch on/off yang dibelakang router, lama-kelamaan akhirnya bisa nyala sendiri.. kesimpulan saya mungkin ada ‘sesuatu hal’ pada hardware, entah apanya karena saya gak punya basic dalam hal elektro.. dan waktu saya menulis koment ini, ini adalah kejadian yang ke-tiga kalinya..
        maaf apabila ada koment saya yang salah, karena selama saya menggunakan hg553 ini selama 2 tahun sebagai router utama, baru kali ini ada masalah..

        thx..

    • Zamzam 23:58 on June 21, 2016 Permalink | Reply

      Mas mohon maaf menggagu, Router sy sudah di Uprade ke openwrt, Tp sy kesulitan meng-Configurasinya, Bisa konek klu mengunakan kabel Lan begitu jg wifinya harus dikonekan mengunakan kabel Lan, Intinya setelah di Upgrade setiap di hidupkan harus mengunakan kabel LAN, Sy Minta cara configurasi Makasih

      • gatoti 13:20 on June 22, 2016 Permalink | Reply

        hi..
        hmm.. aneh juga yah klo kejadiannya seperti itu.. saya sudah menangkap inti masalahnya, hanya saja akan lebih jelas lagi klo topologi jaringannya digambarkan..

        thx..

    • Junaidi 14:35 on July 19, 2016 Permalink | Reply

      Permisi gan,mohon bantuannya.. Sy ada masalah dgn router huawei hg553 yg terputus koneksi lan dan wifinya ketika di colokin modem atau print server di usb portnya.. Itu knp y gan? Padahal sdh gonta ganti firmware msh j ttp sama.. Mohon bantuannya.. Thx

      • gatoti 20:48 on July 19, 2016 Permalink | Reply

        hi..
        apakah power adaptornya sesuai dengan spesifikasi router nya? atau mungkin cek lagi konfigurasi lan, wifi, p910 dan modem..
        saya belum pernah mengalaminya, untuk print server saya tidak pernah ada masalah, dan saya juga tidak menggunakan modem usb, jadi saya gak tau persis masalahnya dimana.. maaf, saya tidak bisa membantu..
        mungkin anda bisa bertanya2 ke group facebook ‘openwrt indonesia’, disana banyak teman2 yang berbagi ilmu..

        thx..

    • menoe 01:26 on October 22, 2016 Permalink | Reply

      Misi gan, apa setelah instal openwrt barrier breaker 14.07 langsung support koneksi colok modem? Atau perlu instal yg lain2 lagi, thanks..

      • gatoti 07:00 on October 22, 2016 Permalink | Reply

        hi..

        klo pake firmware nya bawaan openwrt, ya masih standard, semua harus install sesuai yang kita butuhkan..
        klo pake custom firmware yang saya buat, gak support untuk install modem.. jadi intinya, klo mo pasang modem, jangan pake custom firmware yang saya buat..
        sebenernya saya juga lagi build untuk yang support modem, hanya saja modem nya sih saya ada, cuma sim card nya yang gk ada.. hehe.. 😛

        thx..

  • gatoti 22:18 on March 5, 2013 Permalink | Reply
    Tags: , flash, , , , , ,   

    WebServer pada OpenWrt Backfire 10.03.1 dengan uHTTPd + PHP5 + PHP5-mod-mysql 

    Jika kita meng-install/mem-flash OpenWrt Backfire 10.03.1 dengan fitur WebUI, maka secara default, webserver yang ter-built-in pada firmware adalah uHTTPd. Ini dikarenakan paket-paket LuCI + uHTTPd lebih ringkas jika di-built-in ke dalam firmware.

    Instalasi PHP5

    opkg update
    opkg install php5
    opkg install php5-cgi

    Konfigurasi uHTTPd

    uncomment pada >> list interpreter        “.php=/usr/bin/php-cgi”

    root@g-wrt:/etc/config# vi uhttpd
    ———-potong
    #List of extension->interpreter mappings.
    #Files with an associated interpreter can
    #be called outside of the CGI prefix and do
    #not need to be executable.
    list interpreter        “.php=/usr/bin/php-cgi”
    #       list interpreter        “.cgi=/usr/bin/perl”
    ———–potong

    lalu save.
    restart uHTTPd

    root@g-wrt:/etc/init.d# ./uhttpd stop
    root@g-wrt:/etc/init.d# ./uhttpd start (More ...)

     
  • gatoti 02:29 on July 8, 2012 Permalink | Reply
    Tags: , , flash, , ,   

    Mengenal OpenWrt 

    Apa sih OpenWrt itu? Saya quote aja ya dari sumbernya, https://openwrt.org/

    What is OpenWrt?

    OpenWrt is described as a Linux distribution for embedded devices.

    Instead of trying to create a single, static firmware, OpenWrt provides a fully writable filesystem with package management. This frees you from the application selection and configuration provided by the vendor and allows you to customize the device through the use of packages to suit any application. For developer, OpenWrt is the framework to build an application without having to build a complete firmware around it; for users this means the ability for full customization, to use the device in ways never envisioned.

    Pada saat tulisan ini dibuat, Team OpenWrt telah merilis versi final/stable yang dinamakan Backfire 10.03.1 (Backfire Interim Release 1 (10.03.1)) pada tanggal 21 Desember 2011 kemarin. Dari perbaikan bugs, menambah dukungan fitur, sampai menambah dukungan hardware.

    OpenWrt menjadikan alternatif bagi kita yang kurang/tidak puas dengan firmware bawaan pabrik yang biasanya bersifat close source pada embedded device. Padahal dari sisi kemampuan hardware bawaan pabrik masih bisa kita optimumkan. Karena OpenWrt bersifat open source, banyak hal/fitur yang bisa kita customize, baik secara software maupun hardware (modifikasi). Misalnya: (soft) kita bisa memfungsikan router kita sebagai sharing file/print server, web server, dll — (hard) menambahkan external device dengan usb host (usb flashdisk, webcam, dll).

    Karena keterbatasan developer pula, maka tidak semua embedded device bisa didukung oleh OpenWrt. List device yang sudah didukung bisa dilihat di http://wiki.openwrt.org/toh/start.

    Bagi yang hobbies maupun praktisi, Openwrt telah menyediakan wiki dan forum yang banyak sekali dalam membantu kita dalam belajar, tutorial maupun berbagi ilmu.

    Referensi:
    https://openwrt.org/
    http://wiki.openwrt.org/
    https://forum.openwrt.org/

     
  • gatoti 23:46 on June 24, 2012 Permalink | Reply
    Tags: , flash, , , , , , , , , ,   

    Menambahkan USB Storage pada TL-WR741ND ver.1.6 OpenWrt 

    Dengan space memory yang terbatas, rasanya sulit untuk menambahkan aplikasi atau sekedar menyimpan data pada router kita. Untuk itu OpenWrt menyediakan salah satu fiturnya yaitu USB storage, yang mana kita bisa manambahkan aplikasi dan menyimpan data bahkan bisa sampai sharing data. Tapi yang akan saya tulis pada tulisan ini hanya menambahkan USB storage dengan USB flashdisk pada router OpenWrt.

    Bagi yang membutuhkan firmware mod OpenWrt TP-LINK TL-WR741ND ver 1.x, bisa diambil di:

    https://drive.google.com/folderview?id=0B1Aj8bC-AJMKb0xtVjFuMkpmR0k&usp=sharing

    Setelah kita menambahkan USB host dan diaktifkan (patch) dengan Buildroot, ada beberapa paket lagi yang dibutuhkan, beberapa diantaranya:

    • kmod-usb-core
    • kmod-usb-ohci
    • kmod-usb storage -> kernel untuk men-support USB mass storage
    • block-mount -> bisa dikonfigurasi pakai fstab
    • kmod-fs-ext3 -> dukungan membaca filesystem pada USB flashdisk
    • kmod-scsi-generic

    Install dengan CLI:

    root@OpenWrt:~# opkg update
    Downloading http://downloads.openwrt.org/backfire/10.03.1/ar71xx/packages/Packages.gz.
    Inflating http://downloads.openwrt.org/backfire/10.03.1/ar71xx/packages/Packages.gz.
    Updated list of available packages in /var/opkg-lists/backfire.
    root@OpenWrt:~# opkg install kmod-usb-core
    dan seterusnya..

    Partisi USB Flashdisk:

    Pada tutorial ini, saya menggunakan USB flashdisk dengan kapasitas 8GB, yang akan saya bagi menjadi 3 partisi:
    sda1 – swap 100MB
    sda2 – system 100MB (ext2)
    sda3 – data ~sisanya MB (ext3)
    caranya bisa dilihat di sini

    (More …)

     
  • gatoti 20:49 on June 22, 2012 Permalink | Reply
    Tags: , buildroot, , , flash, make, , , svn, , , , , , , virtualbox, ,   

    Buildroot Openwrt Backfire 10.03.1 pada TL-WR741ND ver.1.6 

    Peringatan : DWYOR ==> Do With Your Own Risk

    Bagi yang membutuhkan firmware mod OpenWrt TP-LINK TP-WR741ND ver 1.x, bisa diambil di:

    https://drive.google.com/folderview?id=0B1Aj8bC-AJMKb0xtVjFuMkpmR0k&usp=sharing

    Secara default, firmware OpenWrt Backfire 10.0.3.1 tidak meng-include-kan fitur USB host pada firmware TL-WR741ND ver1.x. Maka dari itu kita harus patching sendiri. Ada dua cara dalam melakukan compile, bisa dengan buildroot atau imagebuilder, dan firmware-nya pun ada Backfire (versi stable release) atau Trunk (versi develop).

    Kedua cara di atas pernah saya coba, yang pertama imagebuilder, yaitu men-download source Backfire, lumayan besar file-nya kira-kira 500MB-an, setelah di-extract, yang bikin bingung gimana nge-patch-nya ya? File apa saja? Kalau menurut dari beberapa sumber ya cuma mengedit 2 file dan tambahkan beberapa baris kode, lalu compile. Begitu juga dengan yang Trunk, sama bingungnya.

    Kemudian saya coba cara kedua, yaitu buildroot dari versi Backfire, nah kalau ini cara yang lebih mudah, tapi diusahakan koneksi internet-nya  stabil. Dan proses buildroot atau pun imagebuilder ini hanya bisa berjalan pada OS Linux, apabila hanya punya OS Jendela, bisa dengan bantuan VirtualBox. Juga saya sarankan untuk menggunakan Ubuntu, kenapa Ubuntu? Mungkin karena base-nya sama-sama Debian kali ya’. 🙂 Karena saya coba pakai OpenSuse malah banyak error, gak ngerti juga pesan error-nya apaan, padahal semua sudah saya lakukan sesuai prosedurnya.
    — sedikit koreksi —
    saya melihat posting di sebuah forum (saya lupa link-nya), dia menanyakan, kenapa openSuse 12.1 gak bisa compile OpenWrt? Sedangkan versi openSuse 11.4 yang sebelumnya bisa? Dan di forum itu pun tidak ada yang bisa menjawab.

    Yang perlu disiapkan:

    • OS Ubuntu yang sudah ter-install, tambahkan beberapa paket dependency: build-essential, subversion, git-core, libncurses5-dev, zlib1g-dev, gawk, flex, quilt
    • koneksi internet yang relatif stabil
    • harddrive freespace +/- 8GB
    • kesabaran, karena proses download bisa sampai 2 jam dan compile juga bisa sampai 2 jam (sangat bergantung pada kecepatan koneksi internet dan spek komputernya)
    • juga berdoa semoga lancar, hehe.. 😛

    (More …)

     
c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel